Make your own free website on Tripod.com

cadang.jpg

Para Ulama & Habaib

Home | Humor Banjar | Kutai Kartanegara | Jadwal Sholat | Haul Ulama | SAMARINDA | Masjid | Ulama & Habaib | Humor | Download | Banjar VS Jawa | MANAQIB | Islam Kita

Tuan Guru

AL'ALIMUL ALLAMAH AL'ARIF BILLAH ASY-SYEICH AL-HAJJ MUHAMMAD ZAINI BIN ABDUL GHANIYY

001452.jpg

ijai.jpg

Mengenang Tuan Guru H. M. Zaini Abd. Ghani (Guru Ijai)

Alimul 'allamah Al 'Arif Billah Asy-Syekh H. Muhammad Zaini Abd. Ghani bin Al 'arif Billah Abd. Ghani bin H. Abd. Manaf bin Muh. Seman bin H. M, Sa'ad bin H. Abdullah bin 'Alimul 'allamah Mufti H. M. Khalid bin 'Alimul 'allamah Khalifah H. Hasanuddin bin Syekh Muhammad Arsyad; dilahirkan pada, malam Rabu 27 Muharram, 1361 H (I I Februari 1942 M).

Nama kecilnya adalah Qusyairi, sejak kecil beliau termasuk dari salah seorang yang "mahfuzh", yaitu suatu keadaan yang sangat jarang sekali terjadi, kecuali bagi orang orang yang sudah dipilih oleh Allah SWT.
Beliau adalah salah seorang anak yang mempunyai sifat sifat dan pembawaan yang lain daripada yang lainnya, diantaranya adalah bahwa beliau tidak pernah ihtilam.

'Alimul 'allamah Al Arif Billah Asy-Syekh H. Muhammad Zaini Abd Ghani sejak kecil selalu berada disamping kedua orang tua dan nenek beliau yang benama Salbiyah. Beliau dididik dengan penuh kasih sayang dan disiplin dalam pendidikan, sehingga dimasa kanak kanak beliau sudah mulai ditanamkan pendidikan Tauhid dan Akhlaq oleh ayah dan nenek beliau. Beliau belajar membaca AI Quran dengan nenek beliau, dengan demikian guru pertama dalam bidang ilmu Tauhid dan Akhlaq adalah ayah dan nenek beliau sendiri.

Meskipun kehidupan kedua orang tua beliau dalam keadaan ekonomi sangat lemah, namun mereka selalu memperhatikan untuk turut membantu dan meringankan beban guru yang mengajar anak mereka membaca Al Quran, sehingga setiap malamnya beliau selalu membawa bekal botol kecil yang berisi minyak tanah untuk diberikan kepada Guru yang mengajar AI Quran.
Dalam usia kurang lebih 7 tahun beliau sudah mulai belajar di madrasah Darussalam Martapura.

Guru guru'Alimul'allamah Al 'Arif Billah Asy Syekh H. M. Zaini Abd. Ghani :

1. Ditingkat Ibtida adalah: Guru Abd Mu'az, Guru Sulaiman, Guru Muh. Zein, Guru H. Abd. Hamid Husin, Guru H. Mahalli, Guru H. Rafi'I, Guru Syahran, Guru H. Husin Dakhlan, Guru H. Salman Yusuf
2. Ditingkat Tsanawiyah adalah: 'Alimul Fadhil H. Sya'rani'Arif, 'Alimul Fadhil H, Husin Qadri, 'Alimul Fadhil H. Salilm Ma'ruf, 'Alimul Fadhil H. Seman Mulya, 'Alimul Fadhil H. Salman Jalil.
3. Guru dibidang Tajwid ialah: 'Alimul Fadhil H. Sya'rani 'Arif, 'Alimul Fadhil At Hafizh H. Nashrun Thahir, 'Al-Alim H. Aini Kandangan.
4. Guru Khusus adalah: 'Alimul'allamah H. Muhammad Syarwani Abdan, 'Alimul'allamah Asy Syekh As Sayyid Muh. Amin Kutby.



Sanad sanad dalam berbagai bidang ilmu dan Thariqat diterima dari:
Kyai Falak (Bogor), 'Alimul'allamah Asy Syekh Muh Yasin Padang (Mekkah). 'Alimul'allamah As Syekh Hasan Masysyath, 'Alimul'allamah Asy Syekh Isma'il Yamani dan 'Alimul'allamah Asy Syekh Abd. Qadir Al Baar.
5. Guru pertama secara Ruhani ialah: 'Alimul 'allamah Ali Junaidi (Berau) bin 'Alimul Fadhil Qadhi H. Muhammad Amin bin 'Alimul 'allamah Mufti H. Jamaluddin bin Syekh Muhammad Arsyad, dan 'Alimul 'allamah H. Muhammad Syarwani Abdan.

Kemudian 'Alimullailamah H. Muhammad Syarwani Abdan menyerahkan kepada Kiayi Falak dan seterusnya Kiayi Falak menyerahkan kepada 'Alimul'allamah Asy Syekh As Sayyid Muh. Amin Kutby, kemudian beliau menyerahkan kepada Syekh Muhammad Arsyad yang selanjutnya langsung dipimpin oleh Rasulullah saw.

Atas petunjuk 'Alimul'allamah Ali Junaidi, beliau dianjurkan untuk belajar kepada 'Alimul Fadhil H. Muhammad (Gadung) bin 'Alimul Fadhil H. Salman Farlisi bin 'Allimul'allamah Qadhi H. Mahmud bin Asiah binti Syekh Muhammad Arsyad, mengenal masalah Nur Muhammad; maka dengan demikian diantara guru beliau tentang Nur Muhammad antara lain adalah 'Alimul Fadhil H. M. Muhammad tersebut diatas.
Dalam usia kurang lebih 10 tahun, sudah mendapat khususiat dan anugerah dari Tuhan berupa Kasyaf Hissi yaitu melihat dan mendengar apa apa yang ada didalam atau yang terdinding.

Dan dalam usia itu pula beliau didatangi oleh seseorang bekas pemberontak yang sangat ditakuti masyarakat akan kejahatan dan kekejamannya. Kedatangan orang tersebut tentunya sangat mengejutkan keluarga di rumah beliau. Namun apa yang terjadi, laki-laki tersebut ternyata ketika melihat beliau langsung sungkem dan minta ampun serta memohon minta dikontrol atau diperiksakan ilmunya yang selama itu ia amalkan, jika salah atau sesat minta dibetulkan dan diapun minta agar supaya ditobatkan.

Mendengar hal yang demikian beliau lalu masuk serta memberitahukan masalah orang tersebut kepada ayah dan keluarga, di dalam rumah, sepeninggal beliau masuk kedalam ternyata tamu tersebut tertidur.
Setelah dia terjaga dari tidurnya maka diapun lalu diberi makan dan sementara tamu itu makan, beliau menemui ayah beliau dan menerangkan maksud dan tujuan kedatangan tamu tersebut. Maka kata ayah beliau tanyakan kepadanya apa saja ilmu yang dikajinya. Setelah selesai makan lalu beliau menanyakan kepada tamu tersebut sebagaimana yang dimaksud oleh ayah beliau dan jawabannva langsung beliau sampaikan kepada ayah beliau. Kemudian kata ayah beliau tanyakan apa lagi, maka jawabannyapun disampaikan beliau pula. Dan kata ayah beliau apa lagi, maka setelah berulamg kali di tanyakan apa lagi ilmu yang ia miiki maka pada akhirnya ketika beliau hendak menyampaikan kepada tamu tersebut, maka tamu tersebut tatkala melihat beliau mendekat kepadanya langsung gemetar badannya dan menangis seraya minta tolong ditobatkan dengan harapan Tuhan mengampuni dosa dosanya.

Pernah rumput rumputan memberi salam kepada beliau dan menyebutkan manfaatnya untuk pengobatan dan segalanya, begitu pula batu-batuan dan besi. Namun kesemuanya itu tidaklah beliau perhatikan dan hal hal yang demikian itu beliau anggap hanya merupakan ujian dan cobaan semata dari Allah SWT.
Dalam usia 14 tahun, atau tepatnya masih duduk di Kelas Satu Tsanawiyah, beliau telah dibukakan oleh Allah swt atau futuh, tatkala membaca Tafsir: Wakanallahu syamiiul bashiir.

'Alimul'allamah Al-'Arif Billah Asy Syekh H. M. Zaini Abd. Ghani, yang sejak kecilnya hidup ditengah keluarga yang shalih, maka sifat sifat sabar, ridha, kitmanul mashaib, kasih sayang, pemurah dan tidak pemarah sudah tertanam dan tumbuh subur dijiwa beliau; sehingga apapun yang terjadi terhadap diri beliau tidak pernah mengeluh dan mengadu kepada orang tua, sekalipun beliau pernah dipukuli oleh orang-orang yang hasud dan dengki kepadanya.

Beliau adalah seorang yang sangat mencintai para ulama dan orang orang yang shalih, hal ini tampak ketika beliau masih kecil, beliau selalu menunggu tempat tempat yang biasanya 'Alimul Fadhil H. Zainal Ilmi lewati pada hari-hari tertentu ketika hendak pergi ke Banjarmasin semata mata hanya untuk bersalaman dan mencium tangan tuan Guru H. Zainal Ilmi.
Dimasa remaja 'Alimul 'allamah Al 'Arif Billah Asy-Syekh H. M Zaini Abd Ghani pernah bertemu dengan Saiyidina Hasan dan Saiyidina Husin yang keduanva masing-masing membawakan pakaian dan memasangkan kepada beliau lengkap dengan sorban dari lainnya. Dan beliau ketika itu diberi nama oleh keduanya dengan nama Zainal 'Abidin.

Setelah dewasa. maka tampaklah kebesaran dan keutamaan beliau dalam berbagai hal dan banyak pula orang yang belajar. Para Habaib yang tua tua, para ulama dan guru-guru yang pernah mengajari beliau, karena mereka mengetahui keadaan beliau yang sebenarnya dan sangat sayang serta hormat kepada beliau.

'Alimul 'allamah Al 'Arif Billah Asy Syekh H. M. Zaini Abd. Ghani adalah seorang ulama yang menghimpun antara wasiat, thariqat dari haqiqat, dan beliau seorang yang Hafazh AI Quran beserta hafazh Tafsirnya, yaitu Tafsir Al Quran Al 'Azhim Lil-Imamain Al Jalalain. Beliau seorang ulama yang masih termasuk keturunan Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari yang menghidupkan kembali ilmu dan amalan-amalan serta Thariqat yang diamalkan oleh Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari. Karena itu majelis pengajian beliau, baik majelis tali'm maupun majelis 'amaliyahnya adalah seperti majelis Syekh Abd. Kadir al-Jilani.

Sifat lemah lembut, kasih sayang, ramah tamah, sabar dan pemurah sangatlah tampak pada diri beliau, sehingga beliau dikasihi dan disayangi oleh segenap lapisan masyarakat, sababat dan anak murid.
Kalau ada orang yang tidak senang melihat akan keadaan beliau dan menyerang dengan berbagai kritikan dan hasutan maka beliaupun tidak peniah membalasnya. Beliau hanya diam dan tidak ada reaksi apapun, karena beliau anggap mereka itu belum mengerti, bahkan tidak mengetahuu serta tidak mau bertanya.
Tamu tamu yang datang kerumah beliau, pada umumnya selalu beliau berikan jamuan makan, apalagi pada hari-hari pengajian, seluruh murid murid yang mengikuti pengajian yang tidak kurang dari 3000 an, kesemuanya diberikan jamuan makan. Sedangkan pada hari hari lainnya diberikan jamuan minuman dan roti.

Beliau adalah orang yang mempunyai prinsip dalam berjihad yang benar benar mencerminkan apa apa yang terkandung dalam Al Quran, misalnya beliau akan menghadiri suatu majelis yang sifatnya da'wah Islamivah, atau membesarkan dan memuliakan syi'ar agama Islam. Sebelum beliau pergi ketempat tersebut lebih dulu beliau turut menyumbangkan harta beliau untuk pelaksanaannya, kemudian baru beliau dating. Jadi benar benar beliau berjihad dengan harta lebih dahulu, kemudian dengan anggota badan. Dengan demikian beliau benar benar meamalkan kandungan Al Quran yang berbunyi: Wajaahiduu bi'amwaaliku waanfusikum fii syabilillah.
'Alimul 'allamah Al 'Arif Billah Asy-Syekh H. M. Zaini Abd. Ghani, adalah satu satunya Ulama di Kalimantan, bahkan di Indonesia yang mendapat izin untuk mengijazahkan (baiat) Thariqat Sammaniyah, karena itu banyaklah yang datang kepada beliau untuk mengambil bai'at thariqat tersebut, bukan saja dari Kalimantan, bahkan dari pulau Jawa dan daerah lainnya.
'Alimul'allamah Al 'Arif Billah Asy Syekh H. M. Zaini Abd. Ghani dalam mengajar dan membimbing umat baik laki-laki maupun perempuan tidak mengenal lelah dan sakit. Meskipun dalam keadaan kurang sehat beliau masih tetap mengajar.

Dalam membina kesehatan para peserta pengajian dalam waktu waktu tertentu beliau datangkan doktcr dokter spesialis untuk memberiikan penyuluhan kesehatan sebelum pengajian dimulai. Seperti dokter spesialls jantung, paru paru, THT, mata, ginjal, penyakit dalam, serta dokter ahli penyakit menular dan lainnya. Dengan demikian beliau sangatlah memperhatikan kesehatan para peserta pengajian dari kesehatan lingkungan tempat pengajian.

Karomah- Karomahnya
Ketika beliau masih tinggal di Kampung Keraton, biasanya setelah selesai pembacaan maulid, beliau duduk-duduk dengan beberapa orang yang masih belum pulang sambil bercerita tentang orang orang tua dulu yang isi cerita itu untuk dapat diambil pelajaran dalam meningkatkan amaliyah.
Tiba tiba beliau bercerita tentang buah rambutan, pada waktu itu masih belum musimnya; dengan tidak disadari dan diketaui oleh yang hadir beliau mengacungkan tangannya kebelakang dan ternyata ditangan beliau terdapat sebuah buah rambutan yang masak, maka heranlah semua yang hadir melihat kejadian akan hal tersebut. Dan rambutan itupun langsung beliau makan.

Ketika beliau sedang menghadiri selamatan dan disuguh jamuan oleh shahibulbait maka tampak ketika, itu makanan, tersebut hampir habis beliau makan, namun setelah piring tempat makanan itu diterima kembali oleh yang melayani beliau, ternyata, makanan yang tampak habis itu masih banyak bersisa dan seakan akan tidak dimakan oleh beliau
Pada suatu musim kemarau yang panjang, dimana hujan sudah lama tidak turun sehingga sumur sumur sudah hampir mengering, maka cemaslah masyarakat ketika itu dan mengharap agar hujan bisa secara turun.
Melihat hal yang demikian banyak orang yang datang kepada beliau mohon minta doa beliau agar hujan segera turun, kemudian beliau lalu keluar rumah dan menuju pohon pisang yang masih berada didekat rumah beliau itu, maka beliau goyang goyangkan lah pohon pisang tersebut dan ternyata tidak lama kemudian, hujanpun turun dengan derasnya.

Ketika pelaksanaan Haul Syekh Muhammad Arsyad yang ke 189 di Dalam pagar Martapuram, kebetulan pada masa itu sedang musim hujan sehingga membanjiri jalanan yang akan dilalui oleh 'Alimul 'allamah Al 'Arif Billah Asy Syeikh H. M. Zaini Abd. Ghani menuju ketempat pelaksanaan haul tersebut, hal ini sempat mencemaskan panitia pelaksanaan haul tersebut, dan tidak disangka sejak pagi harinya jalanan yang akan dilalui oleh beliau yang masih digenangi air sudah kering, sehingga dengan mudahnya beliau dan rombongan melewati jalanan tersebut; dan setelah keesokan harinya jalanan itupun kembali digenangi air sampai beberapa hari.
Banyak orang orang yang menderita sakit seperti sakit ginjal, usus yang membusuk, anak yang tertelan peniti, orang yang sedang hamil dan bayinya jungkir serta meninggal dalam kandungan ibunya, sernuanya ini menurut keterangan dokter harus dioperasi. Namun keluarga mereka pergi minta do'a dan pertolongan. 'Allimul'allamah 'Arif Billah Asy Syekh H. M. Zaini Abd. Ghani. Dengan air yang beliau berikan kesemuanya dapat tertolong dan sembuh tanpa dioperasi.
Demlklanlah diantara karamah dan kekuasaan Tuhan yang ditunjukkan kepada diri seorang hamba yang dikasihiNya. ***
(Abu Daudi)

Karya tulis beliau adalah :
- Risalah Mubarakah.
- Manaqib Asy-Syekh As-Sayyid Muharnmad bin Abd. Karim Al-Qadiri Al Hasani As Samman Al Madani.
- Ar Risalatun Nuraniyah fi Syarhit Tawassulatis Sammaniyah.
- Nubdzatun fi Manaqibil Imamil Masyhur bil Ustadzil a'zham Muhammad bin Ali Ba-'Alwy.

Wasiat Tuan Guru K.H. M. Zaini Abdul Ghoni
1. Menghormati ulama dan orang tua,
2. Baik sangka terhadap muslimin,
3. Murah hati,
4. Murah harta,
5. Manis muka,
6. Jangan menyakiti orang lain,
7. Mengampunkan kesalahan orang lain,
8. Jangan bermusuh-musuhan,
9. Jangan tamak / serakah,
10. Berpegang kepada Allah, pada Qobul segala hajat,
11. Yakin keselamatan itu pada kebenaran,

Official Web: Sufinews.com

BERTAWASSUL KEPADA RASULULLAH
Oleh : Habib Munzir Al Musawa

Habib Munzir al Musawa
munzier.jpg

Memang banyak pemahaman saudara-saudara kita muslimin yang perlu diluruskan tentang tawassul, tawassul adalah berdoa kepada Allah dengan perantara amal shalih, orang shalih, malaikat, atau orang-orang mukmin. Tawassul merupakan hal yang sunnah, dan tak pernah ditentang oleh Rasul saw, tak pula oleh Ijma Sahabat radhiyallahuanhum, tak pula oleh Tabiin, dan bahkan para Ulama dan Imam-Imam besar Muhadditsin, mereka berdoa tanpa perantara atau dengan perantara, dan tak ada yang menentangnya, apalagi mengharamkannya, atau bahkan memusyrikkan orang yang mengamalkannya.

Pengingkaran hanya muncul pada abad ke 19-20 ini, dengan munculnya sekte sesat yang memusyrikkan orang-orang yang bertawassul, padahal Tawassul adalah sunnah Rasul saw, sebagaimana hadits shahih di bawah ini : Wahai Allah, Demi orang-orang yang berdoa kepada Mu, demi orang-orang yang bersemangat menuju (keridhoan)Mu, dan Demi langkah-langkahku ini kepada (keridhoan)Mu, maka aku tak keluar dengan niat berbuat jahat, dan tidak pula berniat membuat kerusuhan, tak pula keluarku ini karena riya atau sumah....... hingga akhir hadits. (HR Imam Ahmad, Imam Ibn Khuzaimah, Imam Abu Naiem, Imam Baihaqy, Imam Thabrani, Imam Ibn Sunni, Imam Ibn Majah dengan sanad Shahih). Hadits ini kemudian hingga kini digunakan oleh seluruh muslimin untuk doa menuju masjid dan doa safar. Tujuh Imam Muhaddits meriwayatkan hadits ini, bahwa Rasul saw berdoa dengan Tawassul kepada orang-orang yang berdoa kepada Allah, lalu kepada orang-orang yang bersemangat kepada keridhoan Allah, dan barulah bertawassul kepada Amal shalih beliau saw (demi langkah2ku ini kepada keridhoanMu).


Siapakah Muhaddits?, Muhaddits adalah seorang ahli hadits yang sudah hafal 10.000 (sepuluh ribu) hadits beserta hukum sanad dan hukum matannya, betapa jenius dan briliannya mereka ini dan betapa Luasnya pemahaman mereka tentang hadist Rasul saw, sedangkan satu hadits pendek, bisa menjadi dua halaman bila disertai hukum sanad dan hukum matannya. Lalu hadits di atas diriwayatkan oleh tujuh Muhaddits, apakah kiranya kita masih memilih pendapat madzhab sesat yang baru muncul di abad ke 20 ini, dengan ucapan orang-orang yang dianggap muhaddits padahal tak satupun dari mereka mencapai kategori Muhaddits, dan kategori ulama atau apalagi Imam Madzhab, mereka bukanlah pencaci, apalagi memusyrikkan orang-orang yang beramal dengan landasan hadits shahih.


Masih banyak hadits lain yang menjadi dalil tawassul adalah sunnah Rasul saw, sebagaimana hadits yang dikeluarkan oleh Abu Nu'aim, Thabrani dan Ibn Hibban dalam shahihnya, bahwa ketika wafatnya Fathimah binti Asad (Bunda dari Sayyidina Ali bin Abi Thalib kw, dalam hadits itu disebutkan Rasul saw rebah/bersandar dikuburnya dan berdoa : Allah Yang Menghidupkan dan mematikan, dan Dia Maha Hidup tak akan mati, ampunilah dosa Ibuku Fathimah binti Asad, dan bimbinglah hujjah nya (pertanyaan di kubur), dan luaskanlah atasnya kuburnya, Demi Nabi Mu dan Demi para Nabi sebelum ku, Sungguh Engkau Maha Pengasih dari semua pemilik sifat kasih sayang., jelas sudah dengan hadits ini pula bahwa Rasul saw bertawassul di kubur, kepada para Nabi yang telah wafat, untuk mendoakan Bibi beliau saw (Istri Abu Thalib).


Demikian pula tawassul Sayyidina Umar bin Khattab ra. Beliau berdoa meminta hujan kepada Allah : "Wahai Allah, kami telah bertawassul dengan Nabi kami (saw) dan Engkau beri kami hujan, maka kini kami bertawassul dengan Paman beliau (saw) yang melihat beliau (saw), maka turunkanlah hujan..”. maka hujanpun turun. (Shahih Bukhari hadits no.963 dan hadits yang sama pada Shahih Bukhari hadits no.3508). Umar bin Khattab ra melakukannya, para sahabat tak menentangnya, demikian pula para Imam-Imam besar itu tak satupun mengharamkannya, apalagi mengatakan musyrik bagi yang mengamalkannya, hanyalah pendapat sekte sesat ini yang memusyrikkan orang yang bertawassul, padahal Rasul saw sendiri bertawassul. Apakah mereka memusyrikkan Rasul saw ? Dan Sayyidina Umar bin Khattab ra bertawassul, apakah mereka memusyrikkan Umar ?, Naudzubillah dari pemahaman sesat ini.


Mengenai pendapat sebagian dari mereka yang mengatakan bahwa tawassul hanya boleh pada orang yang masih hidup, maka entah dari mana pula mereka mengarang persyaratan tawassul itu, dan mereka mengatakan bahwa orang yang sudah mati tak akan dapat memberi manfaat lagi, pendapat yang jelas-jelas datang dari pemahaman yang sangat dangkal, dan pemikiran yang sangat buta terhadap kesucian tauhid.


Jelas dan tanpa syak bahwa tak ada satu makhlukpun dapat memberi manfaat dan mudharrat terkecuali dengan izin Allah, lalu mereka mengatakan bahwa makhluk hidup bisa memberi manfaat, dan yang mati mustahil. Lalu di mana kesucian tauhid dalam keimanan mereka ? Tak ada perbedaan dari yang hidup dan yang mati dalam memberi manfaat kecuali dengan izin Allah, yang hidup tak akan mampu berbuat terkecuali dengan izin Allah, dan yang mati pun bukan mustahil memberi manfaat bila dikehendaki Allah. karena penafian kekuasaan Allah atas orang yang mati adalah kekufuran yang jelas.


Ketahuilah bahwa tawassul bukanlah meminta kekuatan orang mati atau yang hidup, tetapi berperantara kepada keshalihan seseorang, atau kedekatan derajatnya kepada Allah swt, sesekali bukanlah manfaat dari manusia, tetapi dari Allah, yang telah memilih orang tersebut hingga ia menjadi shalih, hidup atau mati tak membedakan Kudrat Ilahi atau membatasi kemampuan Allah, karena ketakwaan mereka dan kedekatan mereka kepada Allah tetap abadi walau mereka telah wafat.


Contoh lebih mudah, anda ingin melamar pekerjaan, atau mengemis, lalu anda mendatangi seorang saudagar kaya, dan kebetulan mendiang tetangga anda yang telah wafat adalah abdi setianya yang selalu dipuji oleh si saudagar, lalu anda saat melamar pekerjaan atau mungkin mengemis pada saudagar itu, anda berkata : "Berilah saya tuan (atau) terimalah lamaran saya tuan, saya mohon, saya adalah tetangga dekat fulan, nah bukankah ini mengambil manfaat dari orang yang telah mati? Bagaimana dengan pandangan bodoh yang mengatakan orang mati tak bisa memberi manfaat? Jelas-jelas saudagar akan sangat menghormati atau menerima lamaran pekerjaan anda, atau memberi anda uang lebih, karena anda menyebut nama orang yang ia cintai, walau sudah wafat, tapi kecintaan si saudagar akan terus selama saudagar itu masih hidup, pun seandainya ia tak memberi, namun harapan untuk dikabulkan akan lebih besar, lalu bagaimana dengan ar-Rahmaan ar-Rahiim, Yang Maha Pemurah dan Maha Menyantuni? Dan tetangga anda yang telah wafat tak bangkit dari kubur dan tak tahu menahu tentang lamaran anda pada si saudagar, NAMUN ANDA MENDAPAT MANFAAT BESAR DARI ORANG YANG TELAH WAFAT.


Aduh...aduh... entah apa yang membuat pemikiran mereka sempit hingga tak mampu mengambil permisalan mudah seperti ini. Firman Allah : "MEREKA ITU TULI, BISU DAN BUTA DAN TAK MAU KEMBALI PADA KEBENARAN" (QS Albaqarah-18). Wahai Allah beri hidayah pada kaumku, sungguh mereka tak mengetahui.Wassalam.

PARA SUFI-SUFI
 ISLAM

allamand1.jpg

allah_comp01.gif

Ketahuilah, ummat Islam setelah periode Rasulullah saw. tidak memiliki suatu nama tertentu pada masa mereka, kecuali sebagai sahabat Rasulullah saw. Sebab tidak ada lagi yang mengungguli keutamaan mereka, lalu mereka disebut sebagai "Sahabat"

Pada periode kedua, mereka yang berguru kepada para sahabat itu disebut sebagai "Tabi'in", sebagai suatu nama yang sangat mulia. Lantas para generasi setelah Tabi'in, dinamakan Atbaa'ut Tabi'in.

Kemudian ummat Islam menjadi sangat beragam, dan derajat status keagamaan mereka pun semakin jelas. Bagi kalangan khusus yang memiliki kepedulian luar biasa dalam masalah keagamaan, disebut sebagai ahli zuhud (zuhhaad) dan ahli ibadat (ubbaad).

Disamping itu, muncul bid'ah yang melahirkan berbagai perpecahan. Masing masing kelompok mengklaim di dalam kelompoknya ada tokoh zuhud. Sedangkan kalangan khusus dari Ahli Sunnah, yang senantiasa menjaga diri bersama Allah swt. dan menjaga hatinya dari jalan jalan kealpaan, menamakan simbolnya dengan nama Tasawuf. Sebuah nama yang populer di kalangan tokoh tokoh ulama sebelum tahun 200 H.

Pada bagian ini kami menyebutkan nama nama tokoh tokoh Sufi yang merupakan syeikh dari tharikat ini, sejak generasi pertama hingga kalangan mutakhir mereka. Selintas kami uraikan perjalanan dan ucapan ucapannya, sebagai peringatan dan pelajaran atas perilaku dan prinsip mereka. Insya Allah swt.

Abdullah al Abhury
Abu Bakr Abdullah bin Thahir al Abhury (wafat sekitar 330 H./942 M.). la termasuk teman asy Syibly, dan tergolong syeikh besar yang memiliki ilmu pengetahuan luas dan wara'. la berguru kepada Yusuf ibnul Husain dan tokoh lainnya.

Di antara ucapannya, "Di antara aturan kefakiran, seseorang tidak boleh meraih kesenangan. Kalaupun harus ada kesenangan, Maka tidak boleh melampaui kebutuhan sekadarnya." Katanya pula, "Bila Anda mencintai saudara demi Allah swt, maka pergaulan dunia harus diminimalkan."

Ruwaym bin Ahmad
Abu Muhammad Ruwaym bin Ahmad (wafat 303 H./915 M.), berasal dari Baghdad dan menjadi tokoh terbesar di sana. la dikenal sebagal ahli qiraat dan seorang ahli fiqih dari mazhab Dawud.

Di antara ucapannya, "Di antara kebijaksanaan orang yang bijak, hendaknya ia memberi keleluasaan hukum kepada temannya, sedang untuk dirinya memilih hukum yang sempit. Sebab, keleluasaan bagi mereka sebagai bentuk penyertaan ilmu. Sedangkan penyempitan untuk dirinya sendiri sebagai aturan wara'. "
Abdullah bin Khafif berkata, "Aku pernah meminta kepada Ruwaym, 'Berilah aku wasiat!' la menjawab, 'Perkara tasawuf tiada lain kecuali mencurahkan jiwa. Bila Anda berkenan, maka Anda masuk dengan semangat tersebut. Bila tidak, Anda jangan menyibukkan dengan lorong lorong kaum Sufi'."
Ucapan ucapan Ruwaym yang lain:
"Engkau duduk bersama manusia pada umumnya, lebih selamat daripada duduk bersama

kaum Sufi. Khalayak manusia duduk di atas aturan aturan, sedangkan kelompok Sufi duduk di atas hakikat. Tuntutan khalayak adalah menerapkan praktik lahirlah syariat, sedangkan mereka menuntut dirinya dengan hakikat wara' dan pelestarian kejujuran hati. Barangsiapa duduk dengan mereka, lantas kontra dengan mereka dalam suatu persoalan hakikat, Allah swt. akan mencabut cahaya iman dari hatinya."

"Aku pernah. melintasi salah satu jalan di Baghdad pada terik siang hari, sedangkan aku sangat haus. Aku berusaha mencari minuman di suatu rumah. Seorang bocah wanita membukakan pintunya sembari membawa cangkir. Ketika ia memandangku, bocah itu berkata, 'Seorang Sufi minum di siang hari ...' Maka, sejak saat itu aku tidak pernah berbuka (putus puasa)."
"Apabila Allah swt. menganugerahkan rezeki kepada Anda dengan ucapan dan perbuatan, Allah swt. akan menghilangkan ucapan, dan melestarikan perbuatan. Sebab yang demikian merupakan nikmat. Namun apabila Allah swt. melestarikan ucapan dan menghilangkan perbuatan, itulah musibah. Apabila kedua duanya dihilangkan, itulah penderitaan. "

Ahmad al Adamy
Abul Abbas Ahmad bin Muhammad bin Sahl bin Atha' alAdamy (wafat 309 H./921 M.), salah seorang tokoh terkemuka di kalangan kaum Sufi, dan tergolong ulama mereka. Al Kharraz sangat mengagungkan perilakunya. Ahmad termasuk teman. al junayd, dan berguru kepada Ibrahim al Maristany.
Di antara ucapan ucapannya:
"Siapa mendisiplinkan diri pada etika syariat, Allah swt. melimpahkan cahaya di hatinya dengan nur ma'rifat. Tidak ada maqam yang lebih mulia dibanding mengikuti sang kekasih Muhammad saw. dalam segala perintah, perbuatan dan akhlaknya."
"Kealpaan terbesar adalah kealpaan hamba terhadap Tuhannya Azza wa Jalla kemudian alpa dari perintah dan larangan Nya, dan alpa dari adab bermuamalat dengan Nya."

"Segala yang Anda tanyakan, maka carilah dalam kebajikan ilmu; bila Anda tidak menemukan, carilah di medan hikmah. Bila tidak Anda temukan, maka timbanglah dengan tauhid. Masih saja tidak Anda temukan pada ketiga tempat di atas, maka pukulkan ke muka setan! "

Ibrahim bin Adham
Abu Ishaq Ibrahim bin Adham bin Manshur (161 H /778 M.) dari daerah Balkh. Ibrahim merupakan salah seorang anak raja. Suatu hari ia keluar untuk berburu. la sangat menginginkan memburu kelinci. Lalu ada sebuah bisikan, "Hai Ibrahim, apakah untuk itu engkau diciptakan? Apakah dengan (perburuan) itu engkau diperintah?" Kemudian bisikan itu muncul kembali, "Tidak untuk itu engkau diciptakan, dan tidak pula untuk tindakan demikian diperintahkan."
Ibrahim langsung turun dari kendaraannya. Ia menemui penggembala yang bekerja untuk ayahnya. Baju wol penggembala itu diambil dan dipakai. Sementara kuda dan apa yang dimilikinya diberikan kepada penggembala itu. la pergi melintasi padang pasir, sampai masuk di Mekkah. Di sana ia berguru kepada Sufyan ats-Tsaury dan al Fudhail bin 'Iyadh. Akhirnya mukim di Syam dan meninggal di sana.

Ibrahim makan dari hasil jerih payahnya sendiri, seperti bekerja sebagai pengetam dan pekerjaan lain di kebun kebun, serta yang lainnya.
Suatu ketika ia pernah di padang pasir berjumpa seseorang yang mengajari Asma Allah Yang Agung. Kemudian ia berdoa dengan Asma Allah tersebut, setelah itu tiba tiba melihat Khidhr as. yang berkata kepadanya, "Orang yang mengajarimu Asma Allah Yang Agung itu adalah saudaraku Daud." Kami mendapatkan kisah ini dari Abu Abdurrahman as Sulamy, "Ibrahim bin Bisyar berkata, Aku belajar kepada Ibrahim bin Adham, dan aku bertanya kepadanya, 'Kabarkanlah tentang awal mula perjalanan ruhanimu! 'Lalu Ibrahim menyebutkan kisah tersebut'."

Doa yang sering dibaca adalah, "Ya Allah, pindahkanlah diriku dari kehinaan maksiat kepada Mu menuju keagungan taat kepada-Mu! "
Suatu ketika ia pernah berkata kepada seseorang yang sedang thawaf, "Ketahuilah, Anda tidak akan memperoleh derajat orang-orang saleh, sampai Anda melampaui enam langkah ini: Pertama, Anda rnenutup pintu nikmat dan membuka pintu bencana. Kedua, Anda menutup pintu kemuliaan dan membuka pintu kehinaan. Ketiga, Anda menutup pintu istirahat dan membuka pintu ketekunan. Keempat, Anda menutup pintu tidur dan membuka pintu jaga. Kelima, Anda menutup pintu kekayaan dan membuka pintu kefakiran. Keenam, Anda menutup pintu angan angan dan membuka pintu persiapan kematian."
Suatu hari Ibrahim sedang menjaga tanaman anggur. Seorang tentara lewat, dan meminta, "Berikan kami anggur itu!" Ibrahim menjawab, "Pemiliknya tidak menyuruhku memberikan kepada Anda." Seketika itu pula tentara tadi memukul Ibrahim dengan cemetinya. Namun demikian Ibrahim justru menyodorkan kepalanya, sembari berkata, "Pukullah kepala yang selalu maksiat kepada Allah swt." Tentara itu pun lunglai dan pergi berlalu begitu saja.

Sahl bin Ibrahim berkata, 'Aku berteman dengan Ibrahim bin Adham, lantas aku sakit. Ia memberikan nafkahnya untuk diriku. Suatu saat aku ingin sekali pada sesuatu, lantas Ibrahim menjual kudanya, dan uangnya diberikan kepadaku. Ketika aku ingin minta penjelasan, 'Hai Ibrahim, mana kudanya?' Ia menjawab, 'Sudah kujual!' Kukatakan, "Lantas aku naik apa?' Dijawabnya, 'Saudaraku, engkau naik di atas leherku.' Dan benar, sepanjang tiga pos ia menggendongku."

Ali al Ashbahany
Abul Hasan Ali bin Sahl al Ashbahany, merupakan salah seorang teman al junayd. Ia pernah dipaksa membayar dari hutang kendaraan oleh Amr bin Utsman al Makky, kemudian melunasinya, yakni sebesar tigapuluh ribu dirham. Ali bertemu dengan Abu Turab an-Nakhsyaby serta generasi kaum Sufi.
Di antara ucapannya, "Bersegera menuju taat kepada Allah swt. merupakan tanda tanda taufik. Sedangkan menjauhkan diri dari pelanggaran adalah salah satu tanda tanda kebaikan menjaga diri. Sedangkan menjaga rahasia rahasia termasuk tanda tanda tergugahnya jiwa. Memamerkan pengakuan pengakuan termasuk ketololan manusia. Siapa yang tidak benar awal kehendaknya, tidak akan selamat akibat akibat akhirnya."

Hatim al Asham
Abu Abdurrahman Hatim bin Alwan, Populer dengan panggilan al Asham (wafat 237 H./851 M.), termasuk salah seorang tokoh besar di Khurasan. la murid dari Syaqiq dan guru dari Ahmad bin Khadhrawaih. Dikisahkan, bahwa sebenarnya ia bukanlah orang yang tuli (asham) tetapi karena sering berpura pura tuli, ia populer dengan panggilan si tuli.

Syeikh Abu Ali ad Daqqaq rahimahullah ta'ala berkata, "Ada wanita yang datang kepada Hatim, untuk suatu masalah yang harus diselesaikan. Tiba tiba muncul suara [semacam kentut,pent.] ketika itu. Wanita itu tampak berubah roman mukanya, karena malu. Hatim lantas berkata, 'Tolong keraskan suaramu!' Hatim menampakkan seakan akan dirinya tuli. Melihat ketulian Hatim, wanita itu berubah menjadi amat gembira. Lantas wanita itu bilang, 'Sungguh, Hatim itu tidak dapat mendengarkan. suara.' Sejak saat itu ia dikenal dengan sebutan al Asham (si tuli)."
Di antara ucapannya, "Tiada pagi, tanpa ucapan setan yang muncul, 'Anda mau makan apa? Mau memakai pakaian mana? Mau ke mana hari ini?' Lantas kukatakan pada setan, 'Aku akan makan kematian dan memakai kafan, serta aku akan menghuni kuburan'."

la pernah ditanya, "Apa yang palingAnda senangi?" la menjawab, 'Aku senang menjadi orang yang diampuni sejak siang hari sampai malam hari." Ditanya lagi, "Bukankah hari hari penuh ampunan?" Ia menjawab, 'Ampunanku hari ini adalah bahwa diriku, pada hari ini, tidak maksiat kepada Allah swt."
la mengisahkan, "Dalam suatu pertempuran, aku tertangkap oleh tentara Turki. Lantas aku ditelentangkan hendak dipenggal. Dalam keadaan seperti itu, hatiku sama sekall tidak berubah, bahkan aku menunggu apa hukuman Allah swt. yang akan dijatuhkan kepadaku. Di saat tentara musuh itu mencabut pedang dari sarungnya, tiba-tiba ada anak panah yang menghujam tubuhnya, hingga ia terbunuh dan terlempar dariku dengan sendirinya. Lantas aku bangkit dari tempat pembaringanku."

Ucapannya yang lain, "Siapa yang memasuki mazhab kami (tasawuf), hendaknya empat perkara kematian ini ada dalam dirinya: (1) Mati putih, yaitu berlapar lapar; (2) Mati hitam, yaitu menanggung beban penderitaan orang lain; (3) Mati merah, yaitu beramal secara ikhlas dalam menentang bawa nafsu; dan (4) Mati hijau, yaitu membuang ketololan satu demi satu."

Abul Khair al Aqtha'
Abul Khair al Aqtha' (wafat 340 H./952 M.), berasal dari Maghriby, tinggal di sebuah kandang. Beliau memiliki banyak karamah. dan firasat yang tajam. Budi pekertinya sangat agung.
Di antara ucapannya, "Tidak seorang pun mencapai tahap kemuliaan, kecuali menetapi keserasian, memeluk adab serta menunaikan fardhu dan kewajiban, dan bergaul dengan orang orang saleh."

Ahmad at Anthaky
Abu Ali Ahmad bin Ashim al Anthaky, salah satu teman Bisyr ibnul Harits, Sary as Saqathy dan al Harits al Muhasiby. Abu Sulaiman ad Darany memberi nama dengan sebutan "Si Mata mata Hati" (Jasusul QuIub) karena firasatnya yang tajam.
Di antara ucapannya, "Bila engkau mencari kesalehan hatimu, mohonlah pertolongan kepada Nya agar menjaga lisanmu."
Ia juga berkata dengan mengutip sebuah ayat, "Sesungguhnya harta-hartamu dan anak-anakmu menjadi ujian (bagimu), (Q.s. At-Thaghaabun: 15), dan kami senantiasa meraih tambahan cobaan itu." (bersambung)